Monday, February 20, 2017

Tutorial Glamour Make Up Menggunakan Produk Murah

Hai, ketemu lagi. Kali ini ada yang beda, aku mau nge-share video youtube aku  mengenai tutorial. Aku harap kalian suka... Dan jangan lupa like, comment, subscribe dan share ke media social yang kalian punya. I hope  u enjoy and thank u...

Monday, December 19, 2016

Kehendak Manusia Vs. Kehendak Tuhan

Bisa dikatakan tidak hanya sehari duahari aku mencari tahu passion aku itu apa, melainkan setiap hari. Termasuk dengan menulis catatan kecil di blog muram ini. Yap, aku selalu mencari tahu itu selalu dan selalu. Dan bila bertemu malam hari aku selalu bertanya pada Tuhan, "Tuhan, aku ini siapa? Aku ini apa? Apa yang akan aku lakukan kemudian?". Pertanyaan konyol itu selalu menghiasi malamku. Makin aku menyadari pastilah aku salah satu ciptaan Tuhan yang paling manja dan cengeng, mudah-mudahan Tuhan 'gak bosan. Hahaha...

Jujur saja, sejak kecil aku punya impian (cita-cita) seperti anak kecil lainnya. Aku pernah berpikir ingin menjadi Guru. Mungkin cita-cita itu tercetus karena pengalaman hidup yang masih sangat minim, sehingga Guru-lah sosok yang paling mengagumkan bagiku pada kala itu ya.

Friday, September 30, 2016

Review LA Colors Pout Lipgloss Matte

Hai.. Ketemu lagi dalam blog sederhana aku ini. Sekarang aku mau buat review LA Colors Pout Lipgloss Matte. Aku beli yang ini karena aku suka matte, ada jenis lainnya yang supershine yang tutupnya warna putih tapi aku gak beli. Aku pilih yang shade Sweet Lips.

Wednesday, September 28, 2016

Quarter Life Crisis itu Akhirnya Datang

Sekitar sebulan yang lalu, aku menginjakkan kaki di angka seperempat kehidupan ini *ceilah. Jujur aja, langkah semakin berat hanya untuk menghitung hari-hari sebelum hari dinobatkannya aku menjadi penghuni Quarter Life Crisis. Semakin lama bukannya semakin membaik, malah ragu-ragu yang aku dapat.

Saturday, September 24, 2016

Alay dengan Mayat di Media Sosial


Halo, Semuaa... Lagi ngapain? Lagi ngedate? Lagi makan? Lagi online? Online apa? Atau sedang online di facebook dengan kesedihan tingkat setan? Wohowww... Kali ini aku bukan mau membahas keresahan kalian, kok. Hari ini aku mau bahas keresahan aku dengan orang-orang yang aku temui di Facebook. Tadi pagi aku lihat di timeline aku si Jiggong posting photo sosok jenazah, dijepret kiri, dijepret kanan, dijepret depan. Kemudian dia menuliskan kesedihannya karena sudah ditinggal almarhumah yang ternyata adalah sahabatnya.
Aku sedikit mengernyitkan dahi. Btw, si Jiggong yang aku maksud ini sudah memiliki kebiasaan memposting apa saja yang terjadi dalam hidupnya. Dan sudah 3x lebih aku lihat dia memposting photo jenazah sahabatnya (jenazah yang berbeda-beda) di Facebook. Uuummm, posting seperti itu untuk apa? Supaya dibilang, "Wah, ini kisah sahabat yang baik yang sangat peduli pada almarhum walau sudah meninggal." Hey! Kau tak akan dibilang baik hanya karena posting photo seperti itu.
Dulu sekali, pada tahun 2010 aku kehilangan Oppung Doli. Mamak suruh untuk photo Oppung saat dirawat di rumah sakit untuk kenang-kenangan. Beberapa hari kemudian aku pun mengganti wallpaper HP dengan photo Oppung Doli di rumah sakit. Saat melihat itu, Mamak langsung marah. "KAU INI. ORANG LAGI SEKARAT DIPAJANG-PAJANG! PANTANG ITU! KAYAKMANA KAU KALO LAGI SEKARAT DIPHOTO-PHOTO GITU. SENANG!!!"
Pada saat itu saya sadar, bahwa hal itu adalah salah. Mengganti wallpaper saja aku sudah dimarahin abis-abisan sama Mamak. Gimana kalau Mamak kenal sama si Jiggong? Bisa-bisa makin mengamuk Mamak. Tenang! Tenang! Kabar gembiranya Jiggong bukan anak Mamakku. Hahaha....
Balik lagi ke persoalan si Jiggong ini, aku langsung klik 'Laporkan' di Facebook mengenai postingannya yang terlalu alay itu. Wah, sealay-alaynya manusia, masih ada yang lebih alay yaitu si Jiggong yang posting photo jenazah. Mungkin jika Tuhan kasih kesempatan semenit si Jenazah untuk hidup dan protes kepada si pengunggah photo. Dia akan marah, menangis dan suruh untuk menarik postingan si Jiggong dari Facebook. Mungkin, lho!
JIKA MEMANG INGIN POSTING PHOTO, PASTIKAN JENAZAHNYA MENGHENDAKI
Bijaklah dalam memposting sesuatu di media sosial. Jangan hanya untuk meraih like dan comment yang banyak apa saja jadi diunggah ke media sosial. Pikirkan bagaimana kejadian yang menimpa di dalam photo itu adalah kebalikannya. Apa si Jiggong ikhlas diumbar kejadian yang baru saja menimpa dirinya? Gak mau, khan? Ingat! Kematian itu adalah hal yang sangat sensitif bagi keluarganya. Jangan sampai keluarganya keberatan akan postingan-postinganmu itu.
Nilai negatifnya adalah para pengguna media sosial akan meramaikan postinganmu. Dan di antara semua, belum tentu orang-orang itu turut bersedih juga, melainkan bisa saja sebagian hanya sekedar kepo. Jika benar sahabat dan ingin mengungkapkan kesedihan atas kematian sahabat gunakan saja kata-kata yang mungkin bisa menyemangati keluarga yang ditinggalkan. Tapi kalau memang ingin posting kesedihan sedetil-detilnya, mengapa tidak memasang photo terbaiknya semasa hidup?

Review Eyeliner Oriflame Pure Color Kajal

Hai, Cantik. Gimana kabarnya? Makin cantiks dongs... Hehehe... Kali ini aku mau tulis review eyeliner dari Oriflame 'Pure Color Kajal'. Yaps.

Saturday, July 30, 2016

Review Lipstik JustMiss B02 No. J24 dan Eyeshadow Blusher No. 04 (LocalBrand)


Hai, princess. Udah lama ga nge-blog lagi, dan kini aku bakalan nge-blog lagi yawww. Mungkin dulu-dulu aku hobby bikin tulisan fiksi, sekarang aku mau nulis sesuka aku. Yap! Aku kali ini mau review salah satu lipstik merek lokal yang udah melegenda (Azekkk), ini awal dari aku liat IG-nya Fidellia Haris yang lagi pake lipstik merek lokal yaitu JustMiss. Langsung deh aku uber ke website-nya yaitu justmisscosmetics.com dan langsung ngiler liat semua.
Selain harganya yang merakyat, kualitasnya juga lumayan lho, Princess... Aku bilang gini gara-gara aku udah pakai, hehe. Akhirnya beberapa hari yang lalu aku pesan eyeshadow blusher Justmiss No. 04 dan Lipstik Justmiss B02 No. J24. 
Ini penampakannya...



Dikirim Abang-abang JNE

Monday, August 4, 2014

Dasar Kau Monyet

Okey... Saatnya kita bergalau-galau ria. Mengingat tinggal hitungan hari lagi saya mengakhiri masa kekanak-kanakan saya... Halahhh... Emang gitu sich biasanya kalo mau nambah umur selalu berekspektasi meninggalkan sifat kekanak-kanakan terutama moody yang ga jelas. Terutama masalah hati. APA??? HATI LAGIII???

Huft... Masih ingat beberapa tahun yang lalu waktu masih remaja-remajanya saya (masa kuliah), waktu itu aku lagi galau sekali, sampe lagu-lagu yang aku dengar pun lagu galau semua. Hahhh... Ada seorang teman Kompasiana saya yang sering saya panggil Grendung (Grenpa Kandung) nasehatin saya, "Jadi cewek itu jangan cengeng. Kalo cengeng gara-gara cowok. Anggap aja dia itu jelek kayak monyet. Masak galau karna monyet???" <<<<==== Kira-kira kek gitu  naseaht Grendung ke aku, (Udah rada-rada lupa aku soalnya)

Okelah. Monyet jelek yang sok tampan, aku sungguh sangat ga peduli sama kamu. Kutu kupret. Kau kira kau siapa? Cowok ganteng? Segalanya? Bisa apa kau? Kamprettt. Ih... Nyesal kenal kau!!! Tapi mungkin kau mikir aku senang ketemu kau!!! Hooweeekkk... ENGGAK!!! Kalo aku nekat rasanya pengen lempar bata sama kamu. Kamu udah mengacaubalaukan masa-masa beranjak dewasaku yang indah!!! Aku ga suka... Ga usah GE-ER yahhhh!!!! KENAPA KAMU ADA DALAM KEHIDUPANKU???? :(

Sekian, maki-makian saya ini. Sebenarnya tulisan ini khusus untuk laki-laki yang sok keren yang lagi pengen saya maki-maki, tapi kalo bilang langsung pasti akan jadi masalah. Jadi mending kesalnya di blog ajahhhhh.... :P

Oke, makasih Grendung karena sudah memperjelas ga ada laki-laki yang ganteng itu, kita bisa bikin mereka kapan aja jadi monyet... Hiks *LapAirMata :(

Wednesday, June 18, 2014

Jodoh Itu...

Beberapa hari yang lalu aku pulang ke rumah, iya rumah, rumah yang selama ini aku rindukan, bukan mess yang mengurung aku selama setahun lebih, zzzzz, tapi rumah. Yang di dalamnya ada orang-orang yang sangat aku cintai. Okey, mungkin aku datang dengan kondisi yang bisa dibilang masih anak kecil. Bisa apa sih aku ini? Masih jauh di bawah standart menyenangkan orang tua, whatever, yang terpenting udah ketemu mereka-mereka...

Monday, May 12, 2014

Catatan Anak Rantau


Udah hampir setahun juga berjuang bertahan hidup di tano parserakkan ini. Yang aku tahu, harus lebih fight pada keadaan apapun itu. Jujur aja, sebenarnya merantau inilah titik awal dimulainya perjuangan bertahan hidup sesungguhnya. Dari yang dulu masih minta uang jajan dari ortu sekarang harus berpikir dewasa bagaimana agar semuanya bisa terbagi dan serba cukup. Apalagi dulu pertama kali merantau dan terima gaji pertama, keluarlah kata-kata "Harus bisa membagi-bagi uang yang sebenarnya ga bisa dibagi". Hahahaha... Ngeri-ngeri sedaplah pokoknya... :)
Well, biarlah aku curhat panjang lebar di blog terdahsyatku ini. Toh, ini blogku, suka-sukaku dong... #Gaje. Di tanah rantau yang sebenarnya ga jauh-jauh banget dari kampung halaman saya, eng ing eng Smoke City gitu lhoooo, aku telah ditempah menjadi gadis yang harus lebih dewasa. Di sini saya mengenal segala sesuatunya dengan sendiri. Banyak kejutan-kejutan di sini, entah itu masalah pekerjaan, masalah keuangan, masalah pertemanan dan yang terakhir masalah percintaan (Uh).